Skip to content

Jesus Christ Pbuh Berperang Melalui Pedang (Qital) Dalam Perjanjian Baru.

Last updated on September 30, 2019

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam kerana mengizinkan lagi kepada saya untuk terus menyampaikan dakwah dan menjawab tomahan fitnah dari Anti-Islam terhadap Islam.

Dalam artikel ini,kita akan membuktikan bahawa Jesus Christ pbuh juga melakukan Qital Difa’ie (Perang mempertahankan) dan Qital Huju’ie (perang penyerangan) menurut Perjanjian Baru dalam Bible.

Ada tiga (point) yang ingin saya berikan memberikan simbolik bahawa Jesus Christ pbuh juga melakukan kekerasan atas asbab menegakkan kebenaran. Tiga point tersebut adalah seperti berikut :

No.1 – Kedatangan Jesus adalah kerana pedang.

“Jangan kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk membawa damai di atas bumi; Aku datang bukan untuk membawa damai, melainkan pedang.”
[Matthew 10:34] konteks ayat 5-42

Kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk membawa damai di atas bumi? Bukan, kata-Ku kepadamu, bukan damai, melainkan pertentangan.
[Luke 12:51] konteks ayat 43-59

– “Pedang” yang dimaksudkan ada dua maksud. Ini merupakan gaya bahasa siryaniyyah Mutasyabihah.

No.2 – Jesus bersama Hawariyyun berjihad dengan pedang.

“Lalu Ia berkata kepada mereka: “Ketika Aku mengutus kamu dengan tiada membawa pundi-pundi, bekal dan kasut, adakah kamu kekurangan apa-apa?”Jawab mereka: “Suatu pun tidak.” Kata-Nya kepada mereka: “Tetapi sekarang ini, siapa yang mempunyai pundi-pundi, hendaklah ia membawanya, demikian juga yang mempunyai bekal; dan siapa yang tidak mempunyainya hendaklah ia menjual jubahnya dan membeli pedang.”
[Luke 22:35-36]

No.3 – Jesus akan bertindak sama seperti tindakan Raja dalam perumpamaan.

“Akan tetapi semua seteruku ini, yang tidak suka aku menjadi rajanya, bawalah mereka ke mari dan bunuhlah mereka di depan mataku.”
[Luke 19:27]

DALIL NO.1 – MATTHEW 10:34 DAN LUKE 12:51

Maksud dalam dua (02) ayat ini ada dua maksud. Pertama ialah dakwah risalah kebenaran yang dibawa oleh baginda memisahkan antara yang haq dan yang bathil. Anak-anak yang beriman ikuti ajaran Jesus memisahkan ibubapa yang ingkar tidak ikuti Jesus. Sesiapa yang menyangkal baginda sebagai Utusan Allah,baginda akan menyangkal orang tersebut dihadapan Tuhan kelak. Sesiapa yang mengasihi orang sungguhpun ibubapanya lebih dari mengasihi Rasul,maka tidak layak ikuti Jesus.

Kedua ialah berkenaan berjuang (Jihad) dengan Qital (perang). Dalam konteks ayat itu (Matthew 10:28) menyebut,
“Dan janganlah kamu takut kepada mereka yang dapat membunuh tubuh tetapi yang tidak berkuasa membunuh jiwa. Takutlah terutama kepada Dia yang berkuasa membinasakan baik jiwa maupun tubuh di dalam neraka.”

Ayat ini memberitahu bahawa jangan sesekali takut dengan musuh yang hanya mampu membunuh jasad tetapi tidak mampu membunuh jiwa. Takutlah kepada Tuhan yang berkuasa membinasakan jasad dan jiwa di dalam Neraka. Ayat ini disandarkan kepada semangat dalam berjihad dalam menegakkan syiar ajaran Tuhan di zaman Nubuwwah Jesus Christ pbuh.

Tidak perlu takuti musuh yang hanya mampu membunuh tetapi tidak mampu membinasakan jiwa. Mereka (musuh) hanya mampu membunuh tetapi mereka sesekali tidak mampu membunuh iman yang benar di dalam jiwa manusia. Ketakutan kepada tuhan yang berkuasa membinasakan jasad dan jiwa manusia dalam neraka menjadikan semangat iqtikad dalam memerangi musuh semata untuk menegakkan kebenaran ajaran Tuhan.

Maka sebab itu Jesus katakan dalam ayat seterusnya di ayat 38 – 42 yang mana sesiapa tidak sanggup untuk ikuti pegangan ajaran (di simbolikkan kepada salib),maka tidak layak ikuti Jesus. Sesiapa yang berjuang di Jalan Tuhan,akan kehilangan nyawa pertahankan kebenaran ajaran jesus dan pasti akan memperolehi ganjaran dari tuhan kerana mengikuti kebenaran yang disampaikan dari Jesus. Itulah maksud
“Barangsiapa menyambut seorang Nabi sebagai Nabi, ia akan menerima upah dari Nabi dan barangsiapa menyambut seorang benar sebagai orang benar, ia akan menerima upah orang benar.”

Apabila Jesus mengajar bab Aqeedah dan Iman,baginda menyampaikan dalam gaya bahasa Siryaniyyah mutasyabihah tetapi apabila baginda mengajar bab hukum,baginda menyampaikan dalam gaya bahasa muhkamat Siryaniyyah. Ini diterangkan dalam Matthew 13:10-17 / Mark 4:10-12 / Mark 4:33-34 dan Luke 8:9-10.

Jadi jika ingin memahami ayat Bible,harus pakai kaedah Hermenutical Biblical :
* Syntesis Principle
* Contextuality Analysis
* Ancient Scripture Analysis
* Nazarene Interpretation Formula

Bukan melalui tafsiran gereja semata tanpa kajian ilmiah mengikut format yang telah disediakan.

Jadi jelas disitu bahawa Jesus mengatakan bahawa dia datang BUKAN untuk membawa kedamaian tetapi dia membawa pedang. Saya setuju ada sebahagian Kristian yang mengatakan bahawa apa yang dimaksudkan dengan “pedang” adalah ajaran-ajaran yang memisahkan antara yang benar dan yang bathil.

Maka begitu juga dalam Quran yang mana memerangi kezaliman (amal makruf nahi munqar) juga dengan menyampaikan kebenaran dan memisahkan mana yang bathil namun dalam ayat yang disampaikan oleh Jesus Christ Alaihissalam dalam Matthew 10:13-34 bukan sahaja berkenaan ajaran yang memisahkan antara yang benar dan bathil tetapi juga merangkumi perjuangan melalui peperangan yang mana untuk tujuan menegakkan syiar Allah apabila orang-orang yang beriman dizalimi. Maka apa yang disampaikan dalam Matthew 10:34 dan Luke 12:51 oleh Jesus adalah secara keseluruhan cara sama ada cara berhikmat (dakwah) mahupun cara Qital (perang dengan pedang).

DALIL NO.2 – LUKE 22:35-36

Saya akan jelaskan secara kronology dalam konteks dan syntesis priciple kepada ayat tersebut. Jesus sebelumnya telah mengetahui akan rencana Judah untuk menangkap dan membunuhnya. Hal tersebut telah diucapkannya dengan menubuatkan Judas yang akan menyerahkannya yang hal yang menjadi sorotan adalah bahawa Jesus tidak ingin hanya sekadar duduk dan menunggu ditangkap oleh orang Judah. Dia menyiapkan strategi dengan Hawariyyunnya akan adanya pemberontakan dan persiapan dengan senjata adalah amat diperlukan.

“Lalu Ia berkata kepada mereka: “Ketika Aku mengutus kamu dengan tiada membawa pundi-pundi, bekal dan kasut, adakah kamu kekurangan apa-apa?”Jawab mereka: “Suatu pun tidak.” Kata-Nya kepada mereka: “Tetapi sekarang ini, siapa yang mempunyai pundi-pundi, hendaklah ia membawanya, demikian juga yang mempunyai bekal; dan siapa yang tidak mempunyainya hendaklah ia menjual jubahnya dan membeli pedang.”
[Luke 22:35-36]

Ayat ini adalah penjelasan persiapan untuk perang,untuk melakukan Jihad Qital!. Murid-muridnya telah siap bersenjata,mereka telah memiliki gambaran hal yang akan terjadi selanjutnya. Mereka tidak akan menyerah begitu saja dijadikan hamba kaum Judah dan Rum tanpa adanya perjuangan mempertahankan kebenaran.

Kata mereka: “Tuan, ini dua pedang.” Jawab-Nya: “Sudah cukup.”
[Luke 22:38]

Senjata telah siap,pertempuran akan dilakukan. Orang Kristian telah salah menafsirkan bahawa pedang yang dimaksudkan Jesus adalah Pertentangan. Namun jika yang dimaksud tersebut adalah Pertentangan,lalu jubah apa yang dimaksud Jesus untuk dijual???…apakah Jubah kiasan??? Apa pula maksud dari dua pedang yang telah murid-muridnya siapkan??? Dan yang terpenting, “pedang kiasan” @ Pertentangan tentu tidak akan dapat memutuskan telinga seorang hamba Imam Besar (John 18:10 / Luke 22:49-50 / Matthew 26:51 dan Mark 14:47).

Jesus memohon doa,
“Maka sampailah Yesus bersama-sama murid-murid-Nya ke suatu tempat yang bernama Getsemani. Lalu Ia berkata kepada murid-murid-Nya: “Duduklah di sini, sementara Aku pergi ke sana untuk berdoa.”
[Matthew 26:36]

Dia menempatkan murid-muridnya secara teratur pada pintu masuk kebun untuk mengelak dari situasi buruk yang mungkin terjadi.

“Dan Ia membawa Petrus dan kedua anak Zebedeus serta-Nya. Maka mulailah Ia merasa sedih dan gentar,lalu kata-Nya kepada mereka: “Hati-Ku sangat sedih, seperti mau mati rasanya. Tinggallah di sini dan berjaga-jagalah dengan Aku.Maka Ia maju sedikit, lalu sujud dan berdoa, kata-Nya: “Ya Bapa-Ku, jikalau sekiranya mungkin, biarlah cawan ini lalu dari pada-Ku, tetapi janganlah seperti yang Kukehendaki, melainkan seperti yang Engkau kehendaki.”
[Matthew 26:37-39]

Dia menempatkan lapan orang pada pintu masuk dan sekarang ketiga murid lainnya yang bersemangat,penuh bersenjata dengan pedang lainnya untuk menunggu,mengawasi dan menjaga Jesus yang sedang berdoa.

Doa Jesus dalam Matthew 26:39 menjelaskan bentuk permohonan agar dibebaskan dari cawan kematian. Maksud “cawan” dalam ayat tersebut bermaksud kematian yang mana orang Judah ingin membuktikan bahawa Jesus adalah Al-Masih Palsu dengan cara menyalibnya,penyaliban itulah hukumannya. Sehingga dengan kata lain maksudnya kematian dalam penyaliban. Jadi,Jesus berdoa agar bebas dari kematian dalam penyaliban.

Dari doa Jesus diatas,sudah menunjukkan fakta TERANG JELAS kepada kita :
01 – Jesus tidak mati dikayu salib.
02 – Jesus tidak datang untuk penebusan dosa melalui penyaliban.

Kristian biasanya anggap ayat Mark 10:45 dan Matthew 20:28 sebagai penebusan dosa :
“Karena Anak Manusia juga datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang.”
[Mark 10:45]

“Sama seperti Anak Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang.”
[Matthew 20:28]

Untuk memahami dua ayat ini kita harus melihat kisah penyaliban Jesus mulai dari awal sampai akhir. Jika dilihat dari penceritaan yang disajikan dalam seluruh Bible,maka kita akan tahu bahawa Jesus sama sekali tidak rela untuk dibunuh,bahkan Jesus berusaha melawan,membeli pedang,berjaga,berdoa meminta keselamatan dan melakukan pembelaan dipengadilan….Maka itu sudah membuktikan bahawa Jesus tidak mengajarkan penebusan dosa dengan menjadikan dirinya sebagai tumbal penebus dosa seluruh pengikutnya dengan cara penyaliban….

Bahkan Matthew 20:28 bercanggah dengan Matthew 26:24 :
“Anak Manusia memang akan pergi sesuai dengan yang ada tertulis tentang Dia, akan tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan. Adalah lebih baik bagi orang itu sekiranya ia tidak dilahirkan.”
[Matthew 26;24]
– Jika benar Jesus Christ pbuh datang ke dunia untuk menebus dosa manusia,mengapa dia melaknat orang yang menyerahkannya (Judas Iskariot)??

Maksud “Tebusan” dalam ayat Mark 10:45 dan Matthew 20:28 bermakna sebagaimana tugas seorang Rasul dengan memberikan pengajaran bagi umat manusia agar bagi yang mau mengikuti baginda,maka dosa-dosanya akan ditebus dengan iman yang mereka amalkan. Dengan kata lain,bagi umat yang ingin mengikuti ajaran Rasul,maka mereka akan diampuni dosanya atau ditebus dosanya dan semua Rasul juga bertugas demikian.
“Akulah gembala yang baik. Gembala yang baik memberikan nyawanya bagi domba-dombanya;”
[John 10:11]

Jesus mengaku sebagai gembala yang baik yang rela memberikan nyawanya bagi domba-dombanya. Hal ini berhubungan dengan tugas Nubuwwahnya. Ini kerana dari awal tentu Jesus pasti mengetahui kalau dalam tugas kenabiannya di dunia,baginda akan berhadapan dengan mara bahaya yang mungkin akan meragut nyawanya.

Tapi apapun demikian,Jesus tetap menjalankan tugas dari Allah untuk mengajarkan jalan kebaikan kepada orang-orang Israel. Maka dari sini kita akan temukan keterangan dengan ayat diatas dan dari sini juga kita akan tahu bahawa Jesus memang rela mati demi domba-dombanya dengan terus menjalankan ajarannya kepada umat Israel tanpa menyerah.

“Bapa mengasihi Aku,oleh karena Aku memberikan nyawa-Ku untuk menerimanya kembali.”
[John 10:17]

Ayat diatas mempunyai hubung kait dengan ayat Matthew 26:38-39. Dari doanya,kita boleh mengetahui bahawa disana Jesus memang menyerahkan nyawanya kepada Allah dan tabah dengan ketetapan Allah bagi dirinya. Maka rangkap ayat “Menyerahkan Nyawaku” yang dimasudkan oleh Jesus disini adalah Tawakal kepada Sunnatullah.

“Sebab inilah darah-Ku, darah perjanjian, yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa.”
[Matthew 26:28]

“Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman.Sebab daging-Ku adalah benar-benar makanan dan darah-Ku adalah benar-benar minuman.Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia.Sama seperti Bapa yang hidup mengutus Aku dan Aku hidup oleh Bapa, demikian juga barangsiapa yang memakan Aku, akan hidup oleh Aku.Inilah roti yang telah turun dari sorga, bukan roti seperti yang dimakan nenek moyangmu dan mereka telah mati. Barangsiapa makan roti ini, ia akan hidup selama-lamanya.”
[John 6:54-58]

Maksud “Daging dan Darah” pada ayat diatas adalah bermakna “Ajaran dan Didikan” yang telah disampaikan oleh Jesus kepada para pengikutnya seramai 72 orang. Ajaran dari Allah yang diperuntukan untuk umat manusia yang telah disampaikan melalui Jesus tersebut memang akan “ditumpahkan” bagi banyak orang agar sesiapa yang ingin “Memakannya dan Meminumnya” akan memperoleh hidup yang kekal di syurga.

Memang seorang Nabi adalah jalan kebenaran,keselamatan dan hidup bagi umat manusia yang di utuskan kenabian untuknya (Syntesis Principle John 14:6 dengan John 5:19-47) agar manusia-manusia yg tersesat dari jalan Allah (berdosa) kembali mendapatkan petunjuk dari para Nabi dan memperoleh ganjaran syurga. Dan maksud “Memakan dan Meminum” pada ayat diatas bermaksud “Mengimani dan Mengamalkannya” memang sudah sepatutnya bagi seseorang yang telah beriman kepada para Nabi,ia akan memperoleh hidup yg kekal di syurga.

Mempercayai seorang utusan sama halnya mempercayai Tuhan yang mengutus. Menghormati seorang utusan sama halnya menghormati Dia yang mengutus. Tetapi sesiapa yang menyangkal seorang utusan,maka pasti tidak akan memperoleh kehidupan di syurga sebab itu sama halnya mereka telah ingkar risalah-risalah Rasul yang telah disampaikan kepadanya. Jadi dari sini kita akan tahu makna penumpahan darah Jesus adalah hanya mengajarkan ajaran yang berasal dari Allah kepada para pengikutnya.

“Sebab segala firman yang Engkau sampaikan kepada-Ku telah Kusampaikan kepada mereka dan mereka telah menerimanya. Mereka tahu benar-benar, bahwa Aku datang dari pada-Mu, dan mereka percaya, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku.”
[John 17:8]

“Tetapi barangsiapa menyangkal Aku di depan manusia, Aku juga akan menyangkalnya di depan Bapa-Ku yang di sorga.”
[Matthew 10:33]

Dengan demikian,GUGURLAH HARAPAN KRISTIAN yang berangan-angan dosanya ditebus dan masuk syurga oleh ISU KEMATIAN JESUS DI TIANG SALIB. Jesus tidak pernah mengajarkan kepada pengikutnya dalam penghapusan dosa dengan kematiannya ditiang salib.

Doa Jesus yang meminta keselamatan juga dinubuatkan dalam Psalm 22:20-21. Jesus telah berdoa penuh dengan hikmat dalam mengharapkan pertolongan Allah. Jika anda bertanya,apakah doa Jesus telah dikabulkan???. Nukilan Paul sendiri dalam Hebrew 5:7 telah menjawabnya :

“Dalam hidupNya sebagai manusia, Ia telah mempersembahkan doa dan permohonan dengan ratap tangis dan keluhan kepada DIA, yang sanggup menyelamatkanNya dari maut, dan karena kesalehanNya Ia telah didengarkan.”
[Hebrew 5:7]
– Ayat ini telah cukup menjelaskan bahawa doa Jesus dikabulkan oleh Allah yang mana Jesus berdoa penuh dengan tangisan dan keluhan untuk diselamatkan dari maut.

DALIL NO.3 – LUKE 19:27
Pertama sekali,mari kita baca keseluruhan konteks :
“Yesus masuk ke kota Yerikho dan berjalan terus melintasi kota itu. Di situ ada seorang bernama Zakheus, kepala pemungut cukai, dan ia seorang yang kaya. Ia berusaha untuk melihat orang apakah Yesus itu, tetapi ia tidak berhasil karena orang banyak, sebab badannya pendek. Maka berlarilah ia mendahului orang banyak, lalu memanjat pohon ara untuk melihat Yesus, yang akan lewat di situ. Ketika Yesus sampai ke tempat itu, Ia melihat ke atas dan berkata: “Zakheus, segeralah turun, sebab hari ini Aku harus menumpang di rumahmu.” Lalu Zakheus segera turun dan menerima Yesus dengan sukacita. Tetapi semua orang yang melihat hal itu bersungut-sungut, katanya: “Ia menumpang di rumah orang berdosa.” Tetapi Zakheus berdiri dan berkata kepada Tuhan: “Tuhan, setengah dari milikku akan kuberikan kepada orang miskin dan sekiranya ada sesuatu yang kuperas dari seseorang akan kukembalikan empat kali lipat.” Kata Yesus kepadanya: “Hari ini telah terjadi keselamatan kepada rumah ini, karena orang inipun anak Abraham. Sebab Anak Manusia datang untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang.” Untuk mereka yang mendengarkan Dia di situ, Yesus melanjutkan perkataan-Nya dengan suatu perumpamaan, sebab Ia sudah dekat Yerusalem dan mereka menyangka, bahwa Kerajaan Allah akan segera kelihatan. Maka Ia berkata: “Ada seorang bangsawan berangkat ke sebuah negeri yang jauh untuk dinobatkan menjadi raja di situ dan setelah itu baru kembali. Ia memanggil sepuluh orang hambanya dan memberikan sepuluh mina kepada mereka, katanya: Pakailah ini untuk berdagang sampai aku datang kembali. Akan tetapi orang-orang sebangsanya membenci dia, lalu mengirimkan utusan menyusul dia untuk mengatakan: Kami tidak mau orang ini menjadi raja atas kami. Dan terjadilah, ketika ia kembali, setelah ia dinobatkan menjadi raja, ia menyuruh memanggil hamba-hambanya, yang telah diberinya uang itu, untuk mengetahui berapa hasil dagang mereka masing-masing. Orang yang pertama datang dan berkata: Tuan, mina tuan yang satu itu telah menghasilkan sepuluh mina. Katanya kepada orang itu: Baik sekali perbuatanmu itu, hai hamba yang baik; engkau telah setia dalam perkara kecil, karena itu terimalah kekuasaan atas sepuluh kota. Datanglah yang kedua dan berkata: Tuan, mina tuan telah menghasilkan lima mina. Katanya kepada orang itu: Dan engkau, kuasailah lima kota. Dan hamba yang ketiga datang dan berkata: Tuan, inilah mina tuan, aku telah menyimpannya dalam sapu tangan. Sebab aku takut akan tuan, karena tuan adalah manusia yang keras; tuan mengambil apa yang tidak pernah tuan taruh dan tuan menuai apa yang tidak tuan tabur. Katanya kepada orang itu: Hai hamba yang jahat, aku akan menghakimi engkau menurut perkataanmu sendiri. Engkau sudah tahu bahwa aku adalah orang yang keras, yang mengambil apa yang tidak pernah aku taruh dan menuai apa yang tidak aku tabur. Jika demikian, mengapa uangku itu tidak kauberikan kepada orang yang menjalankan uang? Maka sekembaliku aku dapat mengambilnya serta dengan bunganya. Lalu katanya kepada orang-orang yang berdiri di situ: Ambillah mina yang satu itu dari padanya dan berikanlah kepada orang yang mempunyai sepuluh mina itu. Kata mereka kepadanya: Tuan, ia sudah mempunyai sepuluh mina. Jawabnya: Aku berkata kepadamu: Setiap orang yang mempunyai, kepadanya akan diberi, tetapi siapa yang tidak mempunyai, dari padanya akan diambil, juga apa yang ada padanya. Akan tetapi semua seteruku ini, yang tidak suka aku menjadi rajanya, bawalah mereka ke mari dan bunuhlah mereka di depan mataku.”
[Luke 19:1-27]

ayat disitu menjelaskan bahawa Zakheus menemui Jesus lalu Jesus memohon untuk menumpang di rumah beliau namun orang-orang disekitar bercakapcakap bahawa Jesus menumpang orang yang berdosa disebabkan Zakheus adalah pemungut cukai. Dan Zakheus si Kepala Pemungut Cukai memberitahu bahawa setengah dari hartanya telah diberikan kepada fakir miskin dan memberitahu juga bahawa apabila dia mengambil cukai dari seseorang,akan dia berikan sesuatu sebagai balasan yang lebih berganda.

Lalu Jesus menjawab bahawa rumah ini adalah di kalangan umat Abraham sebab Zakhues mencari Jesus dan membantu orang yang tiada tempat tinggal. Dan orang-orang di sekitar datang dekat pada mereka berdua,lalu Jesus menceritakan kepada mereka satu perumpamaan. Perumpamaan itu menjelaskan bahawa seorang bangsawan bakal menjadi raja di tempat lain dan selepas itu akan kembali ke tempat asal. Sebelum ia pergi,dia memanggil 10 orang hambanya untuk berdagang sebelum ia kembali. Tetapi orang-orang yang sebangsawan dengannya tidak menyukai dia dan mengirim seorang untuk menemuinya hanya untuk membantah dia menjadi raja.

Setelah dia sampai ke situ dan memanggil hamba-hamba yang diberi wangnya sebelum ini untuk mengetahui hasilhasil dagang mereka. Orang pertama diberi kekuasaan ke atas sepuluh (10) kota. Orang kedua diberikan kekuasaan lima kota dan orang ketiga tidak memberikannya apa-apa dan mengatakan bahawa raja itu mengambil apa yang dia tidak pernah berikan dan mendapat hasil apa yang dia tidak pernah sedekahkan.

Dan Raja itu bertanya bahawa jika benar demikian,kenapa tidak saja duit itu tidak berikan kepada mereka yang jalankan kerjanya. Lalu sambung kata raja itu lagi yang mana memerintahkan bahawa duit dari orang ketiga itu berikan kepada orang yang menghasilkan sepuluh (10) mina itu. Namun orang-orang disitu menyatakan bahawa orang pertama itu suda memiliki 10 mina. Jadi raja itu menjawab bahawa setiap orang yang memiliki disebabkan mampu menghasil sesuatu atas ketaatan akan diberikan manfaat kerana tanggungjawabnya. Akan tetapi kepada sesiapa yang tidak taat atas tanggungjawabnya disebabkan tidak menyukai raja itu akan dihukum bunuh di hadapannya.

Mesej yang disampaikan synonym dengan kerja Zhakeus yang mana memungut cukai dan membalas orang yang membayar cukai kepada dia yang sama seperti raja tersebut yang mana orang taat dan boleh menghasil sesuatu yang baik,pasti akan mendapat ganjaran yang baik dari raja itu. Sesiapa yang ingkar akan dibunuh dan dari situ menunjukkan seandainya Jesus adalah raja disitu,dia juga kan melaksanakan seperti apa yang diceritakan.

Ayat itu juga menjelaskan kaitan dengan kedatangannya kali kedua yang mana baginda akan menjadi hakim yang adil di dunia ini. Namun apa yang membezakan antara Islam dengan Kristian dalam ayat tersebut bahawa hukuman yang dilakukan dalam perumpamaan itu adalah benar yang mana Jesus juga akan melakukan demikian sekiranya dia menjadi raja Israel ketika itu dan melakukan hal yang sama menjadi hakim di dunia ini kelak.

Kasih bukan segala-galanya kerana Kasih yang sejati tidak melanggar keseimbangan dalam perkara lain. Seandainya raja itu tidak menghukum orang yang tidak taat tetapi balas dengan kasih berikan 10 kota walhal tidak menjalankan kerjanya,dimana keadilan raja itu?? Sebab itu makanya,kasih yang hakiki tidak melenyapkan hukum. Iblis lakukan apa saja untuk menyesatkan manusia. Sebab itu Iblis akan olahkan sesautu yang lebih indah untuk kaburkan mata manusia dengan hiasan kelembutan agar manusia ikutinya.

BONUS
01 – BUNUH MURTAD
Hukum bunuh murtad bukan hanya tertakluk pada ajaran syariat Muhammad SAW tapi juga ajaran Musa pbuh dan Jesus Christ pbuh. Untuk Perjanjian Baru,sila baca Bible Matthew 15:1-9 dengan keselarasan dalam perikop (Sintesis Principle Interpretation) Matthew 5:17-20,Matthew 23:1-3 dan Matthew 5:42-44. Disitu memberitahu sesiapa yang tidak mengikuti ajaran agama dari tuhan yang di amalkan dari ibubapanya dan mencetuskan permusuhan huru-hara,maka akan dihukum bunuh. Jika anda adalah pengikut Jesus yang sejati,maka anda harus ikut Bible.

Tidak ada dalam Quran mengatakan hukum bunuh kepada siapa yang ubah agama tapi ada dalam Hadith yang mana mereka yang murtad menebarkan kebencian dan menentang terhadap Islam,maka perbuatan itu yang harus dihukum bunuh. Hukuman mati yang dijatuhkan kepada orang murtad disebabkan oleh kejahatan sosial yang mencetuskan fitnah bukan kerana akidah peribadinya. Jika ada seseorang keluar agama secara senyap dan buat kerja rutin seharian tanpa buat kekacauan fitnah terhadap Islam,apakah orang tersebut akan dihukum bunuh???

Untuk penjelasan lebih terperinci mengenai hukum bunuh murtad dalam Perjanjian Baru (Matthew 15:1-9),sila rujuk disini :
– http://www.answering-christianity.com/death.htm

02 – KASIH SAYANG ITU BERSYARAT
Kasih sayang yang sejati tidak melenyapkan hukum. Hanya orang yang sesat ikut Iblis sahaja akan menganggap kasih adalah segalanya…kenapa?? Sebab keseimbangan dalam aspek kehidupan adalah penting. Jika semua dibalas dengan kasih tanpa tempat,maka apakah anda setuju bahawa perogol dan dirogol sama-sama masuk syurga tanpa dihukum???. Oleh yang demikian,kasih sayang yang sejati tidak melanggari sifat-sifat mahmudah yang lain.

Kasih itu sesuatu yang melahirkan cinta,sayang dan yang mencetuskan suasana atau khabar yang baik serta mewujudkan ikatan yang erat sesama manusia. Namun kasih yang sejati menjadikan suatu peradaban ketamadunan manusia jadi lebih baik bila disertakan dengan hukum. Sebagai contoh,
– hukum pancung bagi pembunuh dan merogol,kasih terletak kepada mereka yang mana selagi tidak membunuh dan merogol akan seiring dgn disiplin dan akhlak sesuatu komuniti diterapkan. Jika seseorang manusia membunuh dan merogol,maka dirinya sendiri yang tidak mengasihi dirinya sendiri. Dia tidak sayang pada dirinya sendiri. Maka apabila hukum dijalankan kepadanya,kita tuduh dengan katakan hukuman itu zalim.

Jika kita maafkan sekali kepada si pembunuh,boleh lagi diterima dan dalam hukuman Qisas Islam dibenarkan melakukan kemaafan kepada si pembunuh. Namun bagaimana jika si pembunuh yang sama itu melakukan pembunuhan lagi???. Kita tidak fikir bahawa sekiranya hukuman itu tidak dijalankan dan kita memaafkan dengan alasan kononnya kita kasih kepadanya,maka kesan akan datang bahawa si pembunuh dan perogol makin terus merogol dan membunuh lagi.

Kita kasih pada si pembunuh dan perogol tapi kita tidak kasih kepada nasib komuniti akan datang….dimana adilnya???. Maka harus itu yang kita katakan kasih???. Jesus memaafkan wanita di zamannya kerana dia bukan khalifah ketika itu. Sekiranya Jesus menjadi khalifah Israel,apakah anda sngka dia akan memaafkan wanita berzina itu??

Jesus katakan jika ditampar pipi sebelah kanan,minta lagi di tampar sebelah kiri pipi adalah dasar akhlak. Bagaimana sekiranya 10 000 orang tampar anda yang mana setiap seorang 10 000x tampar anda,apakah anda akan pertahankan diri atau minta ditampar sebelah pipi kiri lagi???. Ajaran tuhan bukan jadikan kita bodoh. Kasih yang sejati akan seimbang dengan sifat mahmudah yang lain dan sentiasa seiring.

Saya ingin bertanya tiga (03) soalan :
* Sekiranya si perogol merogol ibu anda lalu membunuhnya dan ketika itu anda adalah hakim,apakah tindakan anda kepada si pesalah itu???

* Dalam Mark 9:42 / Matthew 18:6-7 dan Luke 17:1-2 menceritakan Jesus memberitahu kepada murid-muridnya bahawa penyesat-penyesat harus dihukum mati dengan mengikat batu pada leher mereka dan dihumban ke dalam laut. Ini merupakan ayat muhkamat siryaniyyah. Jika Jesus benar-benar mengajar kasih sayang tanpa syarat,mengapa Jesus tidak mengajar memaafkan sahaja kepada penyesat-penyesat tersebut??

* Quran mengajar kasih sebanyak 279 ayat dari 1843 moral kebaikan dan memiliki satu surah lengkap dinamakan Al-Rahman (Maha Pengasih) manakala dalam Bible hanya mengajar kasih sebanyak 186 ayat dari 696 ayat tentang moral kebaikan. Dan dalam Quran,Iblis disebut hanya 11 kali dan Syaitan disebut 62 kali sahaja manakala Bible sebanyak 116 kali tidak termasuk kata ganti nama khas syaitan..jadi saya bertanya,mana satu kitab yang ajar keganasan,peperangan sekaligus menjadi kitab Iblis??
(A) Quran
(B) Bible

03 – PERINTAH PERANG DARI PERINTAH “JESUS” DALAM PERJANJIAN LAMA

Ayat perang dalam Quran hanya sebanyak 85 kali sahaja dari 342 ayat kekerasan manakala ayat perang dalam Bible sebanyak 843 kali dari 2175 ayat kekerasan.

Kristian beriman bahawa Jesus itu Firman yang menjelma menjadi manusia. Maka sebelum dia menjadi manusia,ia adalah Firman Tuhan Bapa. Jadi semasa zaman Musa,Jesus itu adalah tuhan jika menurut pemahaman kepercayaan Kristian. Maknanya ayat perang dan membunuh dalam Perjanjian Lama (saya kutip enam (06) ayat dari 2175 ayat keganasan) adalah dari perintah Jesus iaitu :
* 2 Chronicles 15:12-13
* Deuteronomy 13:6-19
* Exodus 22:20
* Deuteronomy 17:12-13
* Deuteronomy 18:20
* Jude bab 5

enam (06) ayat di atas dari 2175 ayat keganasan adalah ATAS PERINTAH JESUS SENDIRI (Sebelum Jesus menjadi manusia dalam Perjanjian Baru jika menurut kepercayaan Doktrin Trinity Kristian).

Disini saya berikan dua (02) ayat lebih kejam dalam Bible :

Ayat Pertama
“Jadi pergilah sekarang, kalahkanlah orang Amalek, tumpaslah segala yang ada padanya, dan janganlah ada belas kasihan kepadanya. Bunuhlah semuanya, laki-laki maupun perempuan, kanak-kanak maupun anak-anak yang menyusu, lembu maupun domba, unta maupun keledai.”
[1 Samuel 15:3]

Dalam 1 Samuel 15:3 di atas adalah ayat perintah dari tuhan kepada Musa dan Bani Israel untuk memerangi orang-orang Amalech serta membunuh wanita,kanak-kanak dan binatang ternakan. Jadi,itu semua adalah perintah Jesus Christ pbuh sendiri jika MENURUT KEPERCAYAAN KRISTIAN bahawa Jesus adalah Logos (Firman) semasa di era Perjanjian Lama. Saya ingin bertanya,
– apa kesalahan wanita,kanak-kanak,bayi baru menyusu,lembu,unta,domba dan keldai sehingga mereka dibunuh??

Ayat Kedua
“Maka sekarang bunuhlah semua laki-laki di antara anak-anak mereka, dan juga semua perempuan yang pernah bersetubuh dengan laki-laki haruslah kamu bunuh. Tetapi semua orang muda di antara perempuan yang belum pernah bersetubuh dengan laki-laki haruslah kamu biarkan hidup bagimu.”
[Numbers 31:17-18]

Ayat perintah ganas dalam Bible. Suruhan membunuh lelaki dan membunuh wanita yang telah berkahwin. Tidak cukup itu,merampas harta rampasan perang (Numbers 31:25-47). Tidak cukup itu lagi,merampas wanita yang masih perawan.

Disini jelas membuktikan bahawa ayat perang dalam Bible lebih ganas dari Quran. Dalam Quran TIDAK ADA satu dalil perintah membunuh wanita,membunuh kanak-kanak,membunuh binatang ternakan,membunuh wanita yang telah berkahwin dan merampas wanita yang masih perawan. Untuk lebih terperinci ayat-ayat perang sebanyak 843 ayat,sila rujuk disini :
– http://www.answering-christianity.com/jihad_in_bible.htm

04 – TAMBAHAN DALIL RSV MARK 6:11 BUKTI JESUS PERINTAHKAN QITAL (PERANG).

Ayat yang jelas zahir dalam Bible membuktikan bahawa kedatangan Jesus Christ pbuh adalah melalui pedang ialah dalam ayat Mark 6:11
“Any city that doesn’t receive the followers of Jesus will be destroyed in a manner even more savage than that of Sodom and Gomorrah.”
[Mark 6:11]
Sumber :
– https://skepticsannotatedbible.com/mk/int_list.html

Namun ayat ini telah dibuang kerana tidak terdapat dalam dua (02) codex ancient manuscripts (Vaticanus dan Sinaiticus) termasuk ayat dibawah ini juga tidak terdapat dalam Codex Ancient Manuscripts :
“Verily I say unto you, It shall be more tolerable for Sodom and Gomorrha in the day of judgment, than for that city.”
Sumber :
– http://www.answering-christianity.com/sake7.htm

KESIMPULAN
Setelah penjelasan semua di atas,maka jelas bahawa Jesus Christ pbuh @ Eesa Al-Masih pbuh juga berjihad melalui Qital (perang dengan pedang) untuk mempertahankan kebenaran syiar agama dari ajaran Tuhan.

Kasih sememangnya amat penting namun kasih di olahkan dengan bersyarat seiring hukum dan ketegasan mempertahankan kebenaran dan meruntuhkan kebathilan serta fitnah. Kasih tidak mampu melenyapkan fitnah huru-hara,maka dengan keizinan jihad melalui Qital,hanya dengan jalan itu dapat mengembalikan penegakan kebenaran agama Tuhan.

Segala fitnah ayat-ayat perang dan ayat keganasan dalam Quran telah dijawab disini secara terperinci :
– https://www.youtube.com/user/ncapcs
– http://www.answering-christian-claims.com/False_Stories_About_Prophet_Muhammad.html
– http://www.answering-christianity.com/jihad.htm
– http://www.answering-christianity.com/a_t/jihad.htm
– http://www.answering-christianity.com/islam_and_terrorism.htm
– http://www.answering-christianity.com/ac5.htm?search=Select+a+Search:&text_field=#links
– https://www.call-to-monotheism.com/the_claim_of_abrogation_of_the_narrations_obligating_calling_the_disbelievers_to_islam_before_fighting_them
– https://www.call-to-monotheism.com/the_prophet_prohibited_the_killing_of_women_and_children__but_what_about_those_night_raids_
– https://www.call-to-monotheism.com/rebuttal_to_ali_sina_s_article__zakir_naik_promoting_terrorism_
– https://www.call-to-monotheism.com/inc/searchresults?s=jihad&ss=jihad&n=664819
– http://www.muhammadfactcheck.org/
– https://rasoulallah.net/en/home/search
– https://www.whyislam.org/faqs/does-islam-teach-hatred-and-violence/
– https://www.islamtomorrow.com/kill.asp
– https://www.islamtomorrow.com/advice_for_abstainers.asp
– https://www.islamtomorrow.com/jihad_defense.asp
– https://www.islamnewsroom.com/news-we-need/329-yusuf-estes-correcting-quran-misquotes
– https://islamicapologetics1.blogspot.com/2013/10/what-is-jihad.html
– https://islamicapologetics1.blogspot.com/2013/05/ibn-taymiyyah-on-protection-of-civilian.html
– https://islamicapologetics1.blogspot.com/2012/03/refuting-criticisms-and-polemics-about.html
– http://islamicapologetics1.blogspot.com/2012/06/refuting-every-anti-islamic-websitebook.html
– https://islamicsupremecouncil.org/understanding-islam/legal-rulings/5-jihad-a-misunderstood-concept-from-islam.html?start=9
– https://islamicsupremecouncil.org/understanding-islam/legal-rulings/5-jihad-a-misunderstood-concept-from-islam.html
– https://islamicsupremecouncil.org/understanding-islam/legal-rulings/5-jihad-a-misunderstood-concept-from-islam.html?start=1
– https://islamicsupremecouncil.org/understanding-islam/legal-rulings/5-jihad-a-misunderstood-concept-from-islam.html?start=2
– https://islamicsupremecouncil.org/understanding-islam/legal-rulings/5-jihad-a-misunderstood-concept-from-islam.html?start=3
– https://islamicsupremecouncil.org/understanding-islam/legal-rulings/5-jihad-a-misunderstood-concept-from-islam.html?start=4
– https://islamicsupremecouncil.org/understanding-islam/legal-rulings/5-jihad-a-misunderstood-concept-from-islam.html?start=5
– https://islamicsupremecouncil.org/understanding-islam/legal-rulings/5-jihad-a-misunderstood-concept-from-islam.html?start=6
– https://islamicsupremecouncil.org/understanding-islam/legal-rulings/5-jihad-a-misunderstood-concept-from-islam.html?start=7
– https://islamicsupremecouncil.org/understanding-islam/legal-rulings/5-jihad-a-misunderstood-concept-from-islam.html?start=8
– https://islamicsupremecouncil.org/understanding-islam/legal-rulings/5-jihad-a-misunderstood-concept-from-islam.html?start=9
– https://islamicsupremecouncil.org/understanding-islam/legal-rulings/5-jihad-a-misunderstood-concept-from-islam.html?start=10
– https://www.islamreligion.com/category/1084/jihad-and-terrorism/

“Dan jika mereka condong kepada perdamaian, maka condonglah kepadanya dan bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”
[Al-Anfal 8:61]

“Serulah manusia kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.”
[An-Nahl 16:125]

SESUNGGUHNYA ISLAM AGAMA DAMAI DAN BENAR…SAKSIKAN KEBENARAN ISLAM!

pesan Jesus Christ pbuh :
“Jikalau kamu tetap dalam sabdaku,kamu benar-benar adalah muridku.dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu.”
[John 8:31-32]
– memerdekakan anda dari kekufuran…

pesan Rasullullah Muhammad SAW :
“Terimalah kebenaran itu walau ianya pahit..”
[Hadith Sahih Bukhari dan Tirmizi]

Firman Allah Azza’Wa’Jalla :
“Telah datang kebenaran dan lenyaplah kebatilan.Sesungguhnya kebatilan itu sememangnya pasti lenyap.”
[Al-Isra’ 17: 81]

“Tiada tuhan selain Allah,Muhammad dan Eesa Al-Masih adalah Utusan Allah serta Jibrail Sayyid Malak Al-Qhuwaan adalah Ruhul Quddus…”